Selamat Jalan Papa

Semua penyesalan memang selalu terakhir, sama seperti penyesalan aku ke Papa. Tanggal 31 Agustus 2010, itu merupakan tanggal dimana penyesalan, kesedihan, hancur, ketabahan dan kesabaran benar2 di uji. Papa ku meninggal pada Hari Selasa, 31 Agustus 2010 pukul 00.15 di rumah kami yang sederhana dan di temani aku dan mama.
Semua bermula dari tanggal 14 Agustus 2010, papa tiba-tiba sms dia mau pulang dan minta di jemput sama aku. Karena aku masih di kantor dan dia udah nyampe tol timur, jadi dia pulang duluan naik ojek. Pas aku udah nyampe rumah papa udah terbaring lemah di kasur. Kata mama, Papa cuma sakit bisul biasa di duburnya. Jadi kita pergi ke dokter langganan kita. Dikasih obat salep untuk ngilangin bisulnya itu.
Tapi udah 5 hari berlalu, bisulnya papa gak sembuh2, obat Cina udah q beliin, obat dokter udah dikasih, bau busuk pun merebak di rumah. Aku sampe harus make masker, beli pengharum ruangan. Rasanya bener2 kesiksa, apalagi itu pas puasa, tapi aku harus sabar, papa aku yang sakit.
Aku liatin mama yang telaten ngebersihin luka bisul papa. Sabaaar banget mama, dia nasehatin papa, gak terusik sama bau busuknya. Sedangkan aku sudah mencak-mencak gak karuan gara2 bau busuk itu. Disitu aku sudah merasakan penyesalan yang dalam.
Terus papa di cek gula darahnya, pas di cek gula darahnya udah 560an. Hari itu adalah hari Minggu, 22 Agustus 2010. Pas malemnya jam 10, papa langsung di bawa ke Rumah Sakit yang ada di Tanjung Priuk. Mulai dari situ, mama gak tenang, mondar-mandir ke Rumah Sakit. Nenek yang nungguin papa disana juga ikut2an sakit. Aku ribet sendiri di rumah, jagain adek2. Aku cuma denger kabar dari mama tentang kondisi papa. Gak kuat rasanya, pengen nangis tapi aku malu, aku terlalu malu untuk nangisin papa.
Sabtu, 28 Agustus 2010
Hari itu aku sama Alan disuruh mama jenguk papa. Kita berangkat berdua kesana, sampai disana aku kaget ngeliat kondisi papa. Papa yang dulunya gagah, yang aku selalu takut melihatnya, kini kurus kering. Perutnya buncit. Kemungkinan dia kena Liver. Ya Allah, saat itu aku pengen ngbrol bnyak sama papa, pengen meluk dia, pengen bilang aku mau minta maaf sama dia. Tapi aku terlalu Jaim, terlalu egois, dalam hati aku berjanji, kalo papa sembuh aku mau baik sama dia, gak mau berantem2 lagi sama papa, aku mau bahagiain papa.
Senin, 30 Agustus 2010
Mama bawa papa pulang, di rumah sakit kondisinya makin parah. Gak ada perkembangan. Papa sampai di rumah jam 10 malam, dan itu sudah dalam keadaan koma. Aku dan adik2 yang melihat hanya bisa terdiam.
Jam 11 malam, nafas papa udah tersengal, aku dan mama cuma bisa ngebantu papa ngucapin kalimat Tasbih, Takbir dan Syahadat.
Aku merasakan denyut jantung papa yang kencang, tapi lama kelamaan melemah, aku tiba-tiba ngerasain kehampaan yang gak bisa di gambarin, aku ngerasa gak mau papa pergi sekarang. Tapi tepat Hari Selasa, 31 Agustus 2010, jam 12 tengah malam lewat, nafas papa berhenti, denyut nadi papa berhenti, tapi tangis ku tak kunjung berhenti.
Aku pengen sebelum ini papa buka matanya dulu, papa bicara sama kita dulu, supaya aku sama adek ku bisa minta maaf sama dia, bisa ngucapin satu kalimat yang gak pernah aku ucapin langsung ke dia, AYU SAYANG PAPA. Aku cuma pengen papa tau itu, dan kalimat itu kini bergaung di kepala aku. Resah pengen meluncur ke sasaran yang tepat. Tapi sasarannya udah gak ada di bumi.
Papa pergi sebelum aku jadi pegawai sedangkan aku anak pertama, papa pergi entah dengan perasaan lega atau masih takut karena aku sudah di terima di BUMN tapi masih calon pegawai. Aku belum bisa bahagiain papa, aku masih suka bandel sama papa, aku cuma beliin papa nasi padang dari uang saku yu. Maafin Ayu pa, ayu janji ayu bakal jaga mama dan adek2. Ayu bisa ngegantiin papa jadi kepala keluarga.

SELAMAT JALAN PAPA, SEMOGA AMAL IBADAH PAPA DITERIMA OLEH ALLAH SWT, SEMOGA KITA BISA BERJUMPA DI WAKTU YANG ABADI NANTI.

4 thoughts on “Selamat Jalan Papa

  1. Ada tiga hal yang dapat mengalirkan amal sepanjang jaman : Amal jariah, Ilmu yang bermanfaat dan Doa anak shaleh.
    Saya menyampaikan bela sungkawa yang sedalam-dalamnya atas berpulangnya Papa anda. Semoga Allah SWT mengampuni segala dosa, dan menerima segala amal beliau.
    Maaf terlambat. Saya hanya berharap Anda (dan keluarga) bisa sabar, dan melakukan salah satu atau ketiga hal tsb di atas untuk Papa anda.

    • iah makasih banyak.
      Insya ALLAH saya mau ngjalanin itu buat papa.
      Dan Insya ALLAH juga saya sama mama dan adhek2 saya bisa sabar dan tabah sama semua cobaan ini.
      Karena saya yakin, di balik cobaan ini pasti ada hikmah yang tersimpan.
      Terima kasih sudah baca postingan saya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s