Keajaiban Pertama

Sudah jalan 4 bulan pernikahan kami, seperti pengantin baru yang lainnya, romantis selalu indah. Dan semoga akan seperti ini hingga berpuluh tahun kemudian. Tapi sudah ada satu keajaiban yang muncul diantara keharmonisan rumah tangga ini. Aku sama mas aji alhamdulillah sudah di percaya oleh Allah SWT untuk menjadi seorang ayah dan bunda🙂 Usia janin ini seperti usia pernikahan kita, sudah 4 bulanan, jadi ngga ada “kosong” di perut. Tapi sebenernya ini lagi-lagi diluar rencana, terutama rencana ku, karena sebenernya aku pengen banget nunda sampe 2 tahunan. Pertama karena aku masih 21 tahun, rasanya masih belum siap buat nerima kehadiran seorang bayi, masih mau belajar jadi istri yang baik sebelum akhirnya jadi ibu yang baik, ini malah bakal langsung jadi keduanya, hrrrrr. Kedua, masih ada planning yang belum dijalanin, resepsi di bulan Desember nanti dan juga tiket ke Bali yang sudah dibeli dari bulan-bulan yang lalu. Kenapa aku galau sama tiket ke Bali?? Karena keberangkatannya itu sekitar 2 minggu setelah aku lahiran nanti😦

Yaaah memang semua rencana manusia itu hanya bisa menjadi rencana saat Allah SWT sudah membuat keputusanNya, yakin dibalik ini semua pasti ada sesuatu yang besar yang bakal dateng. Just believe it🙂
Jadiiii, sekarang aku mau ceritain aja pengalaman Trimester pertama ku, duileeeeeh.
Saat tau aku hamil, itu pas bulan puasa kemarin. Minggu terakhir puasa itu jadwalnya aku datang bulan, dan aku udah rencanain buat belanja bareng di Tanah Abang sama temen-temen ku, aku tunggu-tunggu itu “si merah” soalnya kalau ngga pas lagi dapet aku ngga kuat belanja sambil puasa, hihihi. Tapi sampe akhirnya lewat 1 mingguan, tetep aja belum dapet, mba nessa langsung ngomporin, hamiiil kaliiiiii. Aku shock, ngga mungkiiiin, aku kaaaan “……..” (hanya pasutri  yang boleh membayangkannya, hahaha)
Sampai akhirnya 4 Agustus 2013, aku beli testpack. Pas bangun buat sahur aku sempetin dulu buat test, dan alhamdulillah aku shock banget ada dua garis merah disitu🙂😦 langsung galau dan langsung nangis. Ngga tau harus gimana.
Tanggal 6 Agustus aku cek di Hermina Grand Wisata, dan yaaah positif sudah ada kantung rahim didalam dan sudah ada janinnya. Jadilah aku resmi menjadi “calon Ibu”. Batin campur aduk ngga karuan, aku masih takut karna aku belum nyiapin mental jadi seorang ibu. Tapi yah aku ini bisa apa, aku jalanin lah hari-hari yang begitu “nyiksa” (itu menurut ku). Gimana engga tiap hari aku ngalamin morning sick, mual ngga karuan, emosi campur aduk, cepet banget capek, perut rasanya beugah terus. Tapi yah hamil trimester awal emang begitu, jalanin aja masa-masa menjadi seorang ibu🙂

2 thoughts on “Keajaiban Pertama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s