Persiapan – part 5

Kemarin pagi 16 maret 2013, ngga tau kenapa aku nulis tengah malam gini. Oke jadi kemarin aku ke Depok buat cari salah satu elemen yang mau aku bikin buat souvenir ku nanti. Lokasi tepatnya di kelapa dua depok, masuk ke komplek kopassus gitu. Bedanya sama minggu kemarin, mas aji udah survey sebelumnya dan ternyata rumahnya souvenir itu deket sama rumah rekan kerja nya mas aji. Ngga capek-capek lah jadinyaΒ  mesti muter2. Dan tadi pagi aku kesana, karna udah tau apa yang dicari dan seperti apa bayangannya. Fix deh buat beli….
Apa dan seperti apa yang aku mau? Okehlah nanti aja yaaah πŸ˜‰

Persiapan – part 4

well, lihat ke kalender. Sudah bulan Maret dan sudah tanggal belasan. Cepet banget yah waktunya, rasanya baru kemarin orang tua mas aji kesini dan nyetujui tanggal pernikahan kita. πŸ™‚ Tapi semakin cepat semakin baik, semakin kita cepet jadi sah-nya. hehheh
okeeey aku mau sedikit share tentang persiapan yang udah aku jalanin, sepertinya dari terakhir posting belum ada kemajuan apa2, ahahhaha. Tanggal 9 Maret aku rencana mau nyari souvenir, yaaah sedikit lain dari yang lain deh pokoknya, karna aku bakal bikin packing sendiri yang artinya harus persiapan dari sekarang. Harus aku bilang ngga yah rencana souvenir ku ini apa, jangan kali yaaah. Aku ceritain aja deh gimana tanggal 9 itu.
Jadi aku ke Asemka lebih tepatnya ke jembatan lima, mau nyari wadah buat souvenir ku. Berangkat dari rumah jam 7an, minjem mobil kantor dan kita berangkat dengan jemput mba nessa dulu. Kita sama sekali ngga pernah kesana sebelumnya, jadi ngga ada bayangan seperti apa asemka ini kalau pagi hari. Dan alhasil Yassalam, parah banget yaaah apalagi naik mobil kayak gini. Belum tau tempat toko dimana, jalanan sempit dan penuh banget sama mobil parkir yang hasilnya macet ngga karuan.
Yang lebih parahnya lagi sih, aku muter2 di asemka sebanyak 3 kali, ngga kebayang dong naik mobil muter 3 kali disitu. Berapa jam habis sudah. Dan dikasih tau lah, wadah ku itu bisa ditemuin di pasar jembatan lima nya. Kesana lah kita, ngga terlalu macet sih tapi pas kesana udah jam 11an. Panas banget kan, kita telusurin satu persatu tokonya. Tapi ngga ada yang sesuai sama apa yang aku pengen. ada yang sesuai eeeh harganya mahal, soalnya aku udah kasih budget sekian buat wadah ini. Dan pas browsing pun emang harganya sekitar segitu.
Alhasil kita pulanglah dengan tangan hampa, sama sekali ngga menghasilkan apapun. Beli satu barang pun engga. hahahha. Padahal kalau aku udah dapet wadahnya, hmmm aku yakin souvenir ini masih jarang banget. Unik dan menyehatkan pastinya. Tapi ngga kebayang sih gimana ribetnya aku harus packing sebanyak 600 souvenir.
Doain aja yah semoga dapet wadah seperti yang aku inginkan, aku bisa bikin souvenir yang beda dari yang lain. πŸ™‚
Dan baru hari ini browsing lagi, nyari2 ide segar karna aku pengen souvenir bikinan aku sendiri, toh masih lama ini acaranya. Masih bisa laaah dalam satu tahun aku siapin, heheheh
Next time aku share lagi persiapan-persiapan selanjutnya πŸ™‚

DIA

Sudah pernahkah aku menceritakan sosok DIA ini? Dia yang akan menjadi suami ku nanti?
Sudah pastinya, tapi aku menuliskannya tentang sosok “Pemberi Harapan Palsu” “Laki2 itu tidak tahu kapan ujungnya”
Yaah seperti itulah dia dulu, polos, lugu. Sosok laki2 jawa tulen yang sopan banget sama wanita πŸ™‚
Aku pacar pertamanya, sekalipun bukan yang pertama dicintainya. Tapi semoga menjadi yang terakhir baginya.
Namanya Dwi Aji Prasetyo. Asal Semarang, kerja juga di PLN, anak kedua dari dua bersaudara. Pendiam, termasuk anak rumahan juga, rajin, telaten, sayang bgt sama kedua orang tuanya, suka sama anak kecil, perhatian, penyayang, bisa membuat camer jadi setuju aja sama dia (karna mama udah klop banget sama mas aji). He’s perfect for me.
Umur kita beda 2 tahun. Aku 1991, mas aji 1989. Tapi buat aku mas aji bisa jadi ayah, kakak, teman, dan pacar yang baik.
Dia pendengar yang baik, penasehat yang baik. Tapi sayang dia males banget kalo diajak muter2 buat belanja. Simple ngga mau ribet.
Kalau masalah tampang, dia manis, skala 1 – 10 mas aji itu 8. Kulit hitam karna dari kecil udh hitam. Berjerawat, tapi ngga parah banget. Tinggi standar, hampir sama kayak aku, malah kalau aku pake heels jadi tinggian aku. Hahaha. Berat badan agak over siiih, makanya lagi nyuruh diet ketat biar pas nikah nanti bagus jadinya.
Solat rajin, udah mulai rutin dhuha juga. Suka banget kalo di imamin sama mas aji solatnya. Suka denger suaranya πŸ™‚
Takutnya aku tuh kalau mas aji marah, dia ngga pernah main fisik. Sekalinya dia pernah gebrak pintu, itu emang karna aku yang salah. Tapi habis itu aku yang nangis dan dia yang minta maaf. Serem nya pas marah itu matanya, aku ngga berani liat kalo dia marah. Tajem banget matanya.
Bahasanya halus, engga pernah ngomong kasar. Kalau berantem ngga pernah dengan nada tinggi atau lempar2 barang. Tapi diam seribu bahasa tanpa ada yang mau mulai ngomong dan diakhiri dengan air mata ku.
Okeh makanan, dia suka banget kecap, tempe, mie rebus polos kasih kecap sama saos, sambel tempe (yang udah bisa aku bikin sendiri :p )
He’s perfect for me deh pokoknya. Mudah2n setelah menikah nanti jangan ada yang hilang dari mas aji. Karna aku sayang dia apa adanya, tanpa syarat.

Persiapan – part 3

Sudah memasuki pertengahan februari. Yeaaah time has gone so fast. Persiapan masih 5%, hahaahaa. Karna acara masih lama dan bulan ini bener2 nyita waktu aku banget. Bolak balik ke wisma cipayung, bolak balik ke kantor distribusi.
Tapi semangat buat cari referensi pernikahan ngga pernah hilang πŸ™‚
Sampai sekarang belum liat model kebaya, masih suka labil nentuin souvenir (padahal kemarin2 udah fix), masih bingung undangannya gimana, belum ngelist daftar tamu, masih banyak lah yang belum.
Pengen rasanya ngeposting semua gambar yang aku pilih. Tapi jangaaaaan hehehehe.
I just cant wait my precious moment.

Rindu yang memeluk ku

Cinta tak selalu dapat diukur dengan akal. Rindu yang bergelung seakan memeluk ku erat, tak ingin lepas. Tak khayal aku terheran, termenung
memikirkan. Kekasih yang sebaru saja jumpa, namun sudah memanggil penuh kasih untuk segera bertemu. Aaaaah indah rasanya, lebih indah lagi kalau ini semua sudah dalam satu ikatan suci. Tak sabar menunggu penghujung tahun itu tiba. Tak sabar rasanya harus memendam rindu tapi apa daya yang bisa kulakukan.
Seperti kisah Habibie dan Ainun, film yang sebaru saja kami tonton. Menginspiratif, melekat selalu kisah perjuangan cinta mereka. Kelak kami pun “not even death can separate us”

Persiapan – part 2

Alhamdulillah sudah masuk 2013
Perubahan harus terjadi pada tahun ini
Yang buruk menjadi baik
Yang baik menjadi sangat baik
Yang sangat baik menjadi LUAR BIASAAAA
Hehehehe
Dan salah satu perubahan yang mau aku lakuin tahun ini adalah well you know. Pernikahan. *shy
Setelah follow @tweetnikah dan @felixsiauw makin yakinlah aku buat ngga nunda2 pernikahan ini. Bujuk mama, bujuk mas aji juga biar ngga lama2. Hehehe
Dan yaaah di bulan Januari 2013 ini emang sudah direncanain kalau orang tua mas aji bakal dateng. Dan mereka dateng pada tanggal 19 januari 2013. Kalau kata mas aji “nembung”. Kalau kata aku lamaran tapi cuman sebatas omongan orang tua.
Dan hari itu direstuilah hubungan aku sama mas aji ke jenjang pernikahan, karna mama memang sudah sreg sama mas aji, dan ibu sekalipun kita baru 2x ketemu sudah merasa cocok. Alhamdulillah.
Aku pun langsung bilang kpan kita mau menikah, dan ditetapkanlah bulan nya. Dan alhamdulillah setuju.
Malamnya aku test food dari Permata Catering, karna waktu pernikahan mba nessa dia pke vendor itu. Aku kesana bareng mama, dan tiga orang tetangga ku. Di Al-Azhar Pondok Kopi. Woooow dekor nya keren, makanannya juga enak kok πŸ™‚ dan tergolong yang murah juga tapi tidak murahan. Besoknya langsung DP aja, karna tgl 21 harga sudah naik. Yaaah secepat ini memang aku ambil keputusan, but i’m really sure it’s good.
Sebelumnya aku mau resepsi ku diadakan dirumah, tapi setelah dihitung2 biaya yang dikeluarkan bisa lebih besar dan sama sekali tidak efektif dan efisien. Jadilah aku cari gedung, tgl 20 hari minggu aku sama mama dan bu albert cari gedung disekitar Bekasi. Kita ke Grand Wisata, disana ada Gor tapi sewa nya mahal dan gedung nya tidak terlalu bagus. Kita ke Depsos dan amat sangat disayangkan selama tahun 2013 tidak disewakan, padahal letaknya strategis dan luas gedungnya. Well kita consultasikan dengan pihak Permata dan dia recommend Islamic Center Bekasi.
Besoknya pada hari Senin tgl 21, aku setuju di Islamic, kita tentuin tanggal dan pihak Permata yang booking tapi ternyata tanggal yang kita mau sudah di booking. Masya Allah segitu banyaknya yaaah yang mau nikah. Aku pun pilih keesokan harinya. And yeah the date has been set. Karna hari itu mas aji transfer buat DP gedung.
Sampai dengan postingan ini ditulis hatiku selalu berbunga-bunga :). Dan sekarang mulai menghubungi teman2 yang jauh supaya mereka prepare tiket.
Ka doni yang ada di Manado, i’ll really glad if he come. He’s my best brother i ever have
Maya di Magelang, she’s my best friend.
Cuman mereka teman jauh yang aku harapkan kehadirannya. The most.
Okeeey postingan nya cukup sampai disini. Aku bakal selalu nulis persiapan apa saja yang aku sama mas aji lakuin. Berharap pernikahan kita akan menjadi moment yang tidak akan kita lupakan sampai kapan pun. Berharap pernikahan ini hanya akan menjadi satu-satunya pernikahan dalam hidup kita nanti.
Oh yah, starting from now we’ll always say “i love you” everyday. Karna pasti akan ada saja hal yang membuat kita berantem, saling berargumen. Dan aku yakin kalimat itu yang bisa menenangkan kita berdua.
Semoga Allah selalu memberi yang terbaik dalam setiap langkah yang aku ambil. Amien πŸ™‚

Persiapan – part I

Sudah bisakah aku menceritakan sedikit saja tentang hal ini? Mudah-mudahan tidak pamali yah. Well, persiapannya sudah dimulai dari sekarang. I’m so glad πŸ™‚
Can you imagined, aku membeli barang-barang yang aku suka, dan semua terkumpul di kostan nya.
Buat seserahan, hehe. Kita harus menyicil dari sekarang. Barang apa yang sudah terkumpul? This is it.
1. Pakaian dalam
2. Mukena
3. Satu stel hijab
4. Tas
5. Sepatu
Masih banyak yang kurang, tapi mengingat tanggal pernikahan belum ditentukan begitu juga tanggal lamaran, it’s okey.
We always discuss bout everything
Where will it be held
What’s the theme
What’s colour
I love it
And I love him, really
I’ll share it, another time
How is our preparation to crafting our wedding