23 Juni 2013

Here we go, this is my really precious moment. My one and only day, because you know what?? i’m getting married on that day. hell yeah you know?? hahahah
Setiap persiapan yang aku tulis disini, well, aku pikir itu amat sangat berantakan sekarang. Sama sekali ngga ada satu pun yang berjalan sesuai rencana. Well, this is the story…
Jadi pada tanggal 7 Juni 2013, jam 4 sorean lah. Waktu itu aku udah siap2 buat pulang ke rumah. Di telpon Ketua SP dari DPC ku, yaitu Pondok Kopi. Kira-kira begini kata dia “Yu, Ketua SP yang sekarang mau pensiun dini, dan tgl 11-14 Juni nanti bakal ada munaslub di Makassar. Dan SK tntang 025 akan dibahas disana, jadi saya langsung kasih pemberitahuan aja. Nikahlah sebelum bulan Agustus” Wow, wow, woooooow. Shiit meeeen, what the hell is going on????? Seketika saat itu juga, serasa semua badan ku ditelan bumi. I can do nothing. Yaah jadi semua berawal dari tanggal 7 Juni itu.
Dan setelah tanggal itu mulailah semua persiapannya. 2 minggu mama ngurusin permasalahan KUA, yaaah jadi ini tuh cuma akad nikah aja sih. Aku juga ngga akan mau kalau harus nyiapin resepsi dalam waktu 2 minggu. Tapi cuman sekedar akad nikah pun jadi bisa bikin anggaran pernikahan membengkak. Bhahahaha.
Mulai hubungin papa di Bali, buat minta surat Wali. Rias semua seserahan. Koordinasi sama bapak-bapak RT mau dirayain seperti apa. Nyari salon. Cukup buat pusing aku, mama dan juga mas aji

Jadi ini lah akad nikah ku

DSC_9032

Jadi konsep awal ku, ijab kabul didepan rumah. Kasihlah setidaknya sedikit agak naikan dari tanah supaya ngga terlalu dibawah. Tapi malam begitu tenda dateng, yang ada kayak gitu. Panggung dengan tingginya 50cm, dan pijakan yang ekstrim banget. Kasian ibu-ibu yang pake heels pada 15cm, ngeri jatoh. DItambah atapnya yang terlalu tinggi and no dekor. Ini nih yang bikin malam sebelum ijab kabul gue kacau abis. Ditambah lagi warna hijau putih yang gue bener-bener ngga suka banget. Udah kayak kue lapis dipasar tau ngga. Sorry banget yah buat yang suka. I love blue, kenapa warna hijau 😦 Okeh move on dari panggung dangdutannya, hahaha.

Diluar itu semua, muka gue sumringah banget pas hari H. Begitu jalan dari pintu menuju panggung akad ngga henti-hentinya itu senyum. Malah mama bilang “Yu, stop nyengirnya. Kamu mau nikah jangan ketawa-ketawa” yaaah jadi pas jalan itu gue ketawa-ketawa. Ada sih fotonya, cuman malu aaaah. Ngga banget, aura wanita yang anggun pake kebaya ngga keliatan banget ada di gue, hahah. Jadi ini foto setelah ijab kabul 🙂

DSC_9160

Keliatan ngga ada muka sedih atau tegang nya?? hahahha. Sebenernya sih tegang yaaah, cuman karena itu matahari pagi pas banget nyorot ke arah kita. Jadi tegang plus terharunya itu hilang gara2 kepanasan. hahahah. Yang lucunya lagi habis mas aji selesai baca Ijab Kabul, gue itu ketawa dan lupa baca “Alhamdulillah” baru baca begitu liat diujung panggung Mba Nessa yang lagi foto-foto dan bilang “Alhamdulillah” hehehhhe. Disebelah kanan itu seserahannya, mukena dan Al-Quran.

DSC_9193

Jadi dari kiri ke kanan. Bapak Mas Aji, Ibu Mas Aji, Mas Aji, Aku, Mama ku, Nenek ku 🙂
Where’s my Daddy?? Almarhum papa ngga sempet liat anaknya menikah 🙂 papa tenang aja, sekalipun ayu udah berumah tangga tapi tanggung jawab ke adik-adik tetep jadi tugas ayu 🙂
dan papa ku yang ada disana masih terlalu sibuk buat nengokin Hari Besar anaknya, well i hope the best for you laaah

DSC_9259

Well this is us 🙂 (abaikan lingkar dibawah mata ku dan juga gigi atas ku yang rada maju :p ) Mengenai make up ku, mmmm gimana yaaah. Jadi sebenernya kalau kata orang rumah bagus, cuman aku liatnya agak yaaah gitu deeeh. Jadi aku kasih tau aja, bulu mata ku berat bangeeeeet. Ngga nyaman banget sama bulu mata palsunya, dan foundationnya pada nempel ditissue ehhehe.
Tapi ya apapun itu, ngga ada saingannya kebahagiaan yang terpancar dari senyum diatas. duileeeeeh

DSC_9262

Jadi sebelah kanan ku itu mba Nessa, dia temen sekantor dan sebelahan. Setiap curhat apa-apa ya sama dia, kalau dulu masalahnya hubungan gue sama mas aji. Sekarang masalahnya lebih intim booo. hahahah. Kebaya ini pun punya mba Nessa, ngga kebayang yah badannya dia se-aku. hihihihi. Well thank you so much for you mba, yang udah siap dengerin curhatan aku tiap dikantor, yang mau aku ajak jalan terus-terusan, yang siap banget aku ajak repot. ehhehehe. muaaaach

DSC_9280

Well this is it, AMAZONE (Amazing Of Maiden Zone) dari kiri ke kanan.
Titi Setiawati (Nying-nying), Endang Astuti, Sri Wahyuni (Ncink), Mas aji, aku, Febry Lusyanna (Ucy), Yani Widyastuti (wiwit), Aprillia Fitriani, Sulastri.
sebenernya kita itu ber-sembilan, satu lagi ada Marlina (Aa), tapi tuh orang dari tahun 2012 ngga pernah keliatan batang hidung dan kabarnya. Ngga ngerti dia kemana, dan akhirnya baru akhir-akhir ini, bawa kabar tahun 2012 dia udah merried dan udah punya anak umurnya 3 bulan. It’s really nice to hear that Aa 🙂

DSC_9304

Jadi inilah keluarga ku 🙂 kurang fadil, emang susah dia. DIajak foto-foto malah kelayapan sama temen-temennya. Ngga jelaaas, hahahah.
Ada dian, aku, mas aji, mama, wulan dan yang diatas ada aira.

jadi inilah cerita pas tanggal 23 Juni 2013, hope it will memorize forever 🙂

I love you mas aji :*

Advertisements

DIA

Sudah pernahkah aku menceritakan sosok DIA ini? Dia yang akan menjadi suami ku nanti?
Sudah pastinya, tapi aku menuliskannya tentang sosok “Pemberi Harapan Palsu” “Laki2 itu tidak tahu kapan ujungnya”
Yaah seperti itulah dia dulu, polos, lugu. Sosok laki2 jawa tulen yang sopan banget sama wanita 🙂
Aku pacar pertamanya, sekalipun bukan yang pertama dicintainya. Tapi semoga menjadi yang terakhir baginya.
Namanya Dwi Aji Prasetyo. Asal Semarang, kerja juga di PLN, anak kedua dari dua bersaudara. Pendiam, termasuk anak rumahan juga, rajin, telaten, sayang bgt sama kedua orang tuanya, suka sama anak kecil, perhatian, penyayang, bisa membuat camer jadi setuju aja sama dia (karna mama udah klop banget sama mas aji). He’s perfect for me.
Umur kita beda 2 tahun. Aku 1991, mas aji 1989. Tapi buat aku mas aji bisa jadi ayah, kakak, teman, dan pacar yang baik.
Dia pendengar yang baik, penasehat yang baik. Tapi sayang dia males banget kalo diajak muter2 buat belanja. Simple ngga mau ribet.
Kalau masalah tampang, dia manis, skala 1 – 10 mas aji itu 8. Kulit hitam karna dari kecil udh hitam. Berjerawat, tapi ngga parah banget. Tinggi standar, hampir sama kayak aku, malah kalau aku pake heels jadi tinggian aku. Hahaha. Berat badan agak over siiih, makanya lagi nyuruh diet ketat biar pas nikah nanti bagus jadinya.
Solat rajin, udah mulai rutin dhuha juga. Suka banget kalo di imamin sama mas aji solatnya. Suka denger suaranya 🙂
Takutnya aku tuh kalau mas aji marah, dia ngga pernah main fisik. Sekalinya dia pernah gebrak pintu, itu emang karna aku yang salah. Tapi habis itu aku yang nangis dan dia yang minta maaf. Serem nya pas marah itu matanya, aku ngga berani liat kalo dia marah. Tajem banget matanya.
Bahasanya halus, engga pernah ngomong kasar. Kalau berantem ngga pernah dengan nada tinggi atau lempar2 barang. Tapi diam seribu bahasa tanpa ada yang mau mulai ngomong dan diakhiri dengan air mata ku.
Okeh makanan, dia suka banget kecap, tempe, mie rebus polos kasih kecap sama saos, sambel tempe (yang udah bisa aku bikin sendiri :p )
He’s perfect for me deh pokoknya. Mudah2n setelah menikah nanti jangan ada yang hilang dari mas aji. Karna aku sayang dia apa adanya, tanpa syarat.